31 Agustus 2007

Berbagi Obrolan Ringan


Lebih Sulit Jujur Kalau Kaya

Oleh : Semar Samiaji
kind_evil_06@yahoo.com

Kemarin, saya (ss) terlibat pembicaraan dengan seorang penjual gorengan (tahu, tempe, singkong, dan ubi) - pt…Punten, tulisan ini sharing untuk rekan-rekan sekalian. Semoga manfaat….

Awalnya rasa lapar menyelimuti perut ini, sudah tidak tahan lagi, akhirnya saya pun menepi di tengah-tengah berkendaraan untuk sekedar mencari pengganjal perut. Di tempat di mana saya parkir, ternyata ada bapak penjual goreng-gorengan – tahu, tempe, singkong, dan ubi. Bergegaslah ke sana dan ternyata bapak penjual sedang termenung….Lalu percakapan pun di mulai…

ss: “siang bapak…”

pt: “mau beli gorengan apa pak?”

ss: “boleh saya duduk di sini, sambil makan”

pt: “oooh, silahkan pak…ini bangkunya”

ss: (sambil ngunyah)..”pak, koq bengong sich tadi? ada yang lagi dilamunin”

pt: “nggak koq pak…nggak ada apa2”…

ss: “he..he…bapak ngelamunin tentang hidup yach”

pt: tiba-tiba penjual tahu pun berubah raut wajahnya sambil menjawab: ”iya pak..iya”…

ss: “kalau bapak mau cerita, nanti agak enteng deh…cerita aja dulu..itu juga kalo bapak mau lho…”

pt: (eh, ternyata bapak itu “nyrocos”)..”saya sedih pak, sampai sore ini, dagangan saya hanya laku sedikit…kemarin-kemarin sudah buang barang dagangan banyak..hari ini kayaknya seperti kemarin lagi pak…mana istri sedang sakit di kampung”…”jadi saya tadi ngelamun..koq hidup ini kejam sekali, sampai2 dalam hati ini bilang katanya Tuhan adil, Maha segalanya...apa Tuhan adilnya cuma buat orang2 yang punya mobil, uang, rumah…aduh pak…tobat saya ini jalani hidup”

ss: “punten bapak…boleh tahu kenapa bapak berpikir seperti itu?”

pt: “aduh pak…saya mah orang bodoh…sekolah ndak pernah..baca aja ngeja pelan2...Cuma untung aja, saya masih bisa bedakan macam uang..kalo nggak dagang ini juga nggak bisa pak”…”jadi kalo bapak tanya begitu..yach buat saya mah itu yang saya bisa rasa”

ss: “punten pak, kalo saya ikut campur pikiran bapak”..

pt: “nggak apa2 pak…saya justru senang, bapak mau dengerin unek2 saya”

ss: “he..he..ini namanya takdir dan jodoh pak…hari ini bapak dan saya bertemu…boleh nggak saya tanya sama bapak lagi?”

pt: “boleh pak…silahkan…silahkan”

ss: “punten ya pak..punten…bapak yakin ndak sama Tuhan?”

pt: “wah pak…mau dibilang yakin…koq hidup seperti ini..nggak dibilang yakin nanti dibilang orang gimana gitu….hhhhhh…” “itu tadi pak…denger dari orang-orang…Tuhan Maha Adil…tapi kenyataan hidup Tuhan koq adilnya hanya sama orang2 kaya yach…hhhhh”

ss: “pak….apa yang bapak bilang tadi benar…karena bapak lihatnya jalan hidup bapak dengan orang2 yang bapak bilang kaya tadi..iya nggak?”

pt: “iya pak…”

ss: ”mau nggak kita sambung obrolan ini?”

pt: “iya pak…itung2 nunggu ada pembeli lainnya datang”

ss: “pak…setiap yang hidup pasti akan mati..betul nggak pak?”

pt: “betul pak…itu juga kadang ada di pikiran saya pak, cepet2 mati aja…”

ss: “kalo orang sudah mati, menurut bapak….kira2 apa pak?”

pt: “wah pak…baru kepikir sama saya sekarang pak…apa mungkin jalan hidup saya ini begini..sampai2, mati mah gimana nanti aja…”

ss: “he..he..he…jangan khawatir pak…kayaknya bapak nggak sendirian…he..he.”..”begini pak…saya cepetin sedikit tanyanya yach…kalau kita mati nggak ditanya sama Tuhan, artinya terus mati..khan enak…tapi kalau kita mati ditanya sama Tuhan..ngapain aja kita di dunia, gimana pak?”

pt: “kalo yang pertama mah enak pak…udah nggak mikirin jualan lagi..he..he..he…kalo yang kedua…wah, saya mesti jawab apa pak..apa lapor juga kalo hidup saya susah di dunia ini pak?”

ss: “he..he..he…jadi kita terusin obrolan ini hanya untuk terusin kemungkinan yang ditanya sama Tuhan ya pak?”

pt: “boleh..boleh pak…menurut bapak gimana?”

ss: “kalo yang kedua terjadi…maka semua manusia akan begitu kan pak?”

pt: “iya..iya pak..terus..”

ss: “menurut bapak adil nggak Tuhan kalau begitu?”

pt: “wah nggak nangkep maksud bapak nih”

ss: “begini pak…kalo yang pertama yang terjadi..bapak bisa bilang kalo Tuhan nggak adil..kenapa?...karena bapak dilahirkan hanya untuk suruh susah..dan manusia lainnya yang seperti bapak bilang kaya tadi suruh sama Tuhan hidup enak….nah, kalo yang kedua yang terjadi, bisa adil..bisa nggak…tergantung bapak”

pt: “koq begitu pak..tergantung saya?”

ss: “bapak tadi sampaikan ke saya..punten pak..tobat jalani hidup ini…coba kira2 kalo kalimat ini di dengar sama Tuhan dan bapak tanyakan ke hati bapak – yang beri bapak hidup siapa?...yang kasih bapak bisa dorong gerobak ini siapa?...yang kasih kemampuan bapak bisa ngobrol sama saya sekarang siapa?..kira2 menurut bapak apa?

pt: (tanpa disangka-sangka, bapak tadi langsung menangis, sambil berujar) “ampun ya Gusti..ampun…ampun…ampun..Gusti…”..”ngerti pak..ngerti pak”…

ss: “syukurlah….begini bapak…hidup ini adalah anugerah…tidak mungkin Tuhan tidak berbuat adil..dan memang benturan hidup akan selalu terjadi buat siapa aja yang dikasih kesempatan hidup oleh Kanjeng Gusti di alam saat ini...” “belum tentu bapak yang penjual gorengan nggak bisa bicara di hadapan Tuhan nantinya karena bapak sekarang adalah penjual gorengan, begitu pun orang2 kaya seperti yang bapak sebutkan tadi…” “ini adalah pintu keadilan dari Tuhan”…jadi ini benar-benar tergantung keyakinan bapak sendiri…”

pt: “pak..jadi rupanya saya ini tidak bersyukur dengan apa yang ada di badan saya ini…” “jadi maksud bapak, kalo saya bertemu Tuhan nantinya..sebenarnya jawabnya hanya ini ya pak..” (saya tidak jawab..hanya tersenyum saja)….

ss: “pak, ini kata sering kita dengar..sering didengarkan oleh orang lain…yakinlah pak..belum tentu semua orang mau atau akan mengerti dengan kata ini...” “walau pun bapak tidak berpunya…kalau bapak bisa bersyukur sebaik-baiknya, maka itu jauh-jauh lebih berharga kehidupan bapak…yakinlah pak…tidak mungkin Tuhan akan berbuat tidak adil..” “memang selain yakin…sabar dan pasrah menjalankan hidup juga sangat diperlukan”

pt: “maaf pak..kalo saya tadi menangis….rasanya hati saya jadi tenang ya pak…”

ss: “ ndak apa2..saya juga bisa nangis koq…syukurlah kalo begitu…saya pamit yach..”

pt: “jangan dulu pak…bisa tambah sedikit nggak obrolannya?”

ss: “apa yang masih bapak mau omongin?”

pt: “pak..kalo saya jawab seperti tadi artinya saya bisa masuk surga ya pak?”

ss: “bapak yakin nggak kalo Tuhan Maha Mengetahui?”

pt: “setelah omong ini saya tambah yakin pak…”

ss: “nah, kalo yakin..bapak ucap atau tidak khan Tuhan sudah tahu…nah, yang terpenting jujur ndak kita jalani hidup kita ini”..”kalo kita ndak jujur Tuhan juga tahu, walau pun mulut kita beda dengan hati..iya khan?..nah, kalau sudah ini yang kita jalani…terus terserah Tuhan, mau surga atau neraka…khan yang putusin Tuhan, yang punya surga atau neraka juga Tuhan…koq kita jadi ngaku2 masuk surga atau neraka, gimana pak?”

pt: “aah bapak bisa aja…saya ngerti deh maksud bapak”…

ss: “he..he…kalo begitu, nyesel nggak… nggak sekolah?”

pt: “nyesel juga lah pak…tapi syukur juga..karena supaya jujur saya jadi lebih gampang”

ss: “lhaa koq bisa begitu?”

pt: “aaah bapak ini…..khan saya ndak sekolah, jualan gorengan, jadi jujur saya khan hanya di sekitar ini aja khan pak.....jadi saya baru kebayang kalo orang2 kaya itu jujurnya lebih sulit kali ya pak?” (saya tidak jawab hanya mesam-mesem)…

ss: “udah ah pak..saya makan semuanya ada 6 gorengan, harganya sama khan setiap gorengannya?”

pt: “sama pak…ambil aja pak…nggak usah bayar…”

ss: “eeh..bapak khan dagang”

pt: “pak saya minta bapak ambil aja…saya ikhlas pak…mohon diterima ya pak…”

ss: “iya deh kalo begitu…terima kasih banget lho…”

pt: “sama-sama pak…” (baru saja saya mau melangkah..tiba-tiba datang anak2 ABG kira2 sebanyak 7 orang…eeh…gorengannya langsung diborong….)


Diposting di milis pada 31 Agustus 2007

28 Agustus 2007

Pengalaman Menakutkan Melancong di Malaysia


Hampir Saja Dipukuli Polisi

Budiman Bachtiar Harsa
boyharsa@yahoo.com

NAMA saya Budiman Bachtiar Harsa, 37 tahun, WNI asal Banten, karyawan di BUMN berkantor di Jakarta. Kasus pemukulan wasit Donald Peter di Malaysia, bukanlah kejadian pertama. Behubung sdr Donald adalah seorang "Tamu Negara" hingga kasusnya terexpose besar-besaran. Padahal kasus serupa sering menimpa WNI di Malaysia. Bukan hanya TKI atau pendatang haram, tetapi juga wisatawan.

Tahun 2006, bulan Juni, saya dan keluarga (istri, dua anak, adik ipar), untuk pertama kalinya kami "melancong" ke Kuala Lumpur Malaysia. Kami sudah pernah berwisata ke
negara2 lain, sudah biasa dengan berbagai aturan imigrasi.

Hari pertama dan kedua tour bersama Travel agent ke Genting Highland, berjalan lancar, kaluarga bahagia anak-anak gembira. Hari ketiga city tour di Kuala Lumpur (KL), ibukota Malaysia sebetulnya juga berjalan normal sampai pada malam harinya.

Malam harinya, kami mengunjungi KLCC yang ternyata sangat dekat dari Hotel Nikko, tempat kami menginap. Usai makan malam, berbelanja sedikit, adik ipar dan anak-anak saya pulang ke hotel karena kelelahan, menumpang shuttle service yang disediakan Nikko Hotel. Saya dan istri berniat berjalan-jalan, menikmati udara malam seperti yg biasa kami lakukan di Orchrad Singapore, toh kabarnya KL cukup aman.

Mengambil jalan memutar, pukul 22.30, di dekat HSC medical, lapangan dengan view cukup bagus ke arah Twin Tower.

Saat berjalan santai, tiba2 sebuah mobil Proton berhenti, dua pria berpakaian preman turun mendekati saya dan istri. Mereka tiba-tiba meminta identitas saya dan istri, saya balas bertanya apa mau mereka. Mereka bilang "Polis", seraya memperlihatkan kartu sekilas, lalu saya jelaskan bahwa saya turis, menginap di Nikko hotel.

Mereka tak peduli, bahkan memaksa meminta passport, yang tentu saja tidak saya bawa. Masak sih di negeri tetangga, sesama melayu, speak the same language, saya dan istri bisa berbahasa Inggris, negara yang tak butuh visa, kita masih harus bawa passport?

Salah satu "polis" ini bicara dengan HT, entah apa yg mereka katakan dengan logat melayunya, sementara seorang rekannya tetap memaksa saya mengeluarkan identitas. Perilaku mereka mulai tak sopan dan istri saya mulai ketakutan.

Saya buka dompet, keluarkan KTP. Sambil melotot, dia tanya : "Kerja ape kau disini?". Saya melongo... kan turis, wisata. "Ya jalan-jalan aja lah," begitu saya jawab. Saya kaget. Pak polis membentak dan mendekatkan mukanya ke wajah saya: "Kau kerja ape? Punya licence buat kerja tak?"

Wah, kali dia pikir saya TKI ilegal. Saya coba tetap tenang, saya bilang saya bekerja di Jakarta, ke KL untuk wisata. Tiba-tiba salah satu dari mereka mencoba memegang tas istri, dan bilang dengan membentak : "Mana kunci Hotel?"... Wah celakanya kunci kedua kamar kami dibawa anak dan ipar saya yang pulang duluan ke hotel.

Saya ajak mereka ke hotel yang tak jauh dari lokasi kami. Namun pak Polis malah makin marah, memegangi tangan saya, sambil bilang : "Indon... dont lie to us. Saya kurung kalian... kalau berani macam-macam !"

Jelas saya menolak dan mulai marah. Saya ajak mereka ke hotel Nikko, dan saya bilang akan tuntut mereka habis-habisan. Sambil memegangi tangan saya, tuan polis itu meludah kesamping, dan bilang : "Kalian semua sama saja... !"

Saat itu sebuah mobil polisi lainnya datang, pake logo polisi, seorang polisi berseragam endekat. Di dadanya tertulis nama: Rasheed.

Saya merapat ke pagar taman sambil memegang istri yang mulai menangis. Melawan tiga polis, tak mungkin. Saya bakal kalah. Mereka berbicara bertiga, mirip berunding. Wah, apa polis Malaysia juga sama aja seperti oknum di Indonesia, perlu mau nyari kesalahan orang ujung-ujungnya merampok?

Petugas berseragam lalu mendekati saya, meminta kami untuk tetap tenang. Saya bertanya, apa dua orang preman melayu itu polisi, lalu polisi berseragam itu mengiyakan. Rupanya karena saya mempertanyakan dirinya, sang preman marah dan mendekati saya, mencengkram leher jaket saya, dan siap memukul, namun dicegah polisi berseragam.

Polisi berseragam mengajak saya kembali ke Hotel untuk membuktikan identitas diri. saya langsung setuju, namun keberatan bila harus menumpang mobil polisi. Saya minta untuk tetap berjalan kaki menuju Nikko Hotel, dan mereka boleh mengiringi tapi tak boleh menyentuh kami. Akhirnya kami bersepakat, namun polisi preman yang sempat hampir memukul saya sempat berkata : "If those indon run, just shoot them..." katanya sambil menunjuk istri saya. Saya cuma bisa istighfar saat itu, ini rupanya begitulah nasib orang Indonesia di negeri tetangga yang sering kita banggakan sebagai "sesama melayu".

Diantar polisi berseragam saya tiba di Nikko Hotel. Saya minta resepsionis mencocokkan identitas kami, dan saya menelpon adik ipar untuk membawakan kunci. Pihak Nikko melarang adik saya, dan mengatakan kepada sang Polis, bahwa saya adalah tamu hotel mereka, WNI yang menyewa suites family, datang ke Malaysia dengan Business class pada Flight Malayasia Airlines.

Pak Polis preman mendadak ramah, mencoba menjelaskan bahwa di Malaysia mereka harus selalu waspada. Saya tak mau bicara apapun dan mengatakan bahwa saya sangat tersinggung, dan akan mengadukan kasus ini, dan "membatalkan rencana bisnis dengan sejumlah rekan di
malaysia" (padahal saya tak punya rekan bisnis di negeri sial ini).

Polisi berseragam berusaha tersenyum semanis mungkin, berusaha keras untuk akrab dan ramah, petugas Nikko Hotel kelimpungan dan berusaha membuat kami tersenyum. Setelah istri saya mulai tenang, saya mengambil HP P9901 saya dan merekam wajah kedua polisi ini. Keduanya berusaha menutupi wajah, meminta saya untuk tidak merekam wajah mereka.

Istri saya minta kita mengakhiri konflik ini, dan sayapun lelah. Kami tinggalkan melayu-melayu keparat ini, tanpa berjabat tangan. Sepanjang malam saya sangat gusar, dan esoknya kami
membatalkan tur ke Johor baru, mengontak travel agent agar mencari seat ke Singapore. Siang usai makan siang, saya tinggalkan Malaysia dengan perasaan dongkol, dan melanjutkan liburan di Singapore.

Mungkin nasib saya sial? Ya. Mungkin saya hanya 1 dari 1000 WNI yang apes di Malaysia? bisa. Tapi saya catat bahwa bila saya pernah dihina, diancam, bahkan hampir dipukuli, bukan tak mungkin masih ada orang lain mengalami hal yg sama.

Jadi, kalau hendak berlibur di Malaysia, sebaiknya pikir masak2. Jangankan turis, Rombongan atlet saja bisa dihajar polisi Malaysia. Bayangkan bila perlakuan seperti ini dilakukan dihadapan anak kita. Tentu anak akan trauma, sekaligus sedih. Hati-hati pada promosi wisata Malaysia. Di Malaysia, WNI diperlakukan seperti Kriminal.

26 Agustus 2007

Ketika Mata kuliah Agama Buddha tidak tercantum


Oleh : Eva Yulianti
beranusa@yahoo.com

BEBERAPA hari ini adalah hari yang cukup membuat saya sibuk ber SMS, dengan Dosen Pembimbing saya, Ibu Nunung atau Ibu Wirdyaningsih, Selain setelah beberapa hari yang lalu bolak-balik Depok, untuk Daftar ulang, dan mengikuti Pengenalan Studi dan Lingkungan Akademik ( PSLA ) di FHUI.

Di UI, saya harus melakukan Registrasi Administrasi yang dilakukan secara host to host di Bank BNI, dan Registrasi Akademik, dengan Prosedur secara On line yang mana setiap Mahasiswa harus mengisi IRS ( Isian Rencana Studi ) dan harus disetujui oleh Dosen Pembimbing Akademik dari masing-masing kelompok yang terdiri dari 15 org Mahasiswa.

Untuk Registrasi Akademik di lakukan di SIAK NG ( Sistem Informasi AKademik New Generation ), yang mana setiap mahasiswa sudah mendapat Login Name dan Passwordnya yang berlaku setiap 6 bulan sekali dan harus diperpanjang cukup dengan ganti password saja.

Berhubung dalam Semester Gasal ini, saya hanya bisa mengisi 13 SKS ( Satuan Kredit Semester ) , buat mengurangi beban SKS saya berniat mengambil Mata Kuliah( MK) Agama, namun sayang sekali MK Agama Buddha tidak ada dalam Daftar IRS ( Isian Rencana Studi ), berhubung nggak ada saya pikir sebagai bahan kelak mempelajari Hukum Islam, maka saya berniat mengambil MK Agama Islam.

Akhirnya sayapun mengisi IRS saya dengan mencantumkan Agama Islam dalam IRS saya, jadi SKS yang saya ambil sebanyak 15 SKS, kemudian sayapun menghubungi Pembimbing akademik ( PA ) untuk minta di approve IRS nya, melalui SMS sayapun mengatakan berhubung MK Agama Buddha tidak ada dalam daftar IRS, maka saya mengambil MK Agama Islam.

Tak lama PA saya membalas SMS saya " Bahwa untuk mengikuti MK Agama, harus sesuai dengan keyakinan yang dianut. " maka Dosen PA saya, Ibu Nunung meminta waktu untuk mencari tahu bagaimana cara, agar saya dapat mengikuti MK Agama Buddha.

Akhirnya Ibu Nunung memberitahu kepada saya, berhubung di FHUI Ekstensi hanya saya sendiri yang beragama Buddha, maka MK Agama Buddha bisa diikuti melalui perkuliahan lintas Fakultas, yang biasa diadakan di Fakultas Tehnik, dengan syarat harus mengajukan prosedur ke Sekretariat Pendidikan Ekstensi FHUI.

Senang sekali rasanya mendengar Jawaban PA saya, akhirnya sayapun menelpon ke Bag. sekretariat, dengan Pak Indra, dari Pak Indra diberitahu bahwa yang mengurus hal tersebut adalah Ibu Komala Dewi, karena dulu sekali ada juga satu-satunya mahasiswa FH yang beragama Buddha ( Dan sekarang baru ada lagi yaitu saya.. he...he...he.

..), dan Bu Dewi baru ada di Tempat Besok, saking bawelnya saya, sampai sampai Operator yang terima telpon pas tanya dari siapa , saya jawab dari Eva , langsung Operatornya jawab " Oh ini Mbak Eva yang Agama Buddha Ya... sebentar ya Mbak, wah... senang sekali rasanya saya banyak yang membantu.

Hari ini Via Telpon saya berbicara dengan Ibu Komala Dewi, dari beliau saya diberi no telpon Dosen Agama Buddha, Yaitu Bapak Ir. Ariya Chandra, yang tak lain Beliau adalah Pandita Agama Buddha, yang juga dulu sering saya temui di Vihara Dhammacakka Jaya Sunter.


sayapun langsung menelpon Bapak Ariya Chandra, dan memperkenalkan diri dan menceritakan Perihal MK Agama Buddha yang tidak ada dalam IRS, jadi saya harus mengikuti melalui Lintas Fakultas, dari Pak Ariya saya memperoleh keterangan jika ada sesuatu yang kurang jelas bisa ditanyakan di Rektorat bidang MKU , dan saya juga di beri web nya KMBUI ( Keluarga Mahasiswa Buddhis Universitas Indonesia ).

Setelah selesai berbicara dengan Pak Ariya, sayapun langsung menelpon kembali Ibu Dewi, dan, Jawaban Bu Dewi adalah " Mbak Eva, sekarang juga mbak buka di SIAK NG, Di Daftar Isian Rencana Studi ( IRS ) sudah ada Mata Kuliah Agama Buddha. "


Luar Biasa Tanggap sekali FHUI, hanya dalam hitungan 1 setengah hari saja, MK Agama Buddha sudah langsung tercantum di daftar Mata Kuliah lengkap dengan nama Dosen dan jam perkuliahannya juga kelasnya yaitu di FHUI ruang c 303.

Saya langsung menelpon kembali Pak Ariya: " Pak Ariya, Nammo Buddhaya, MK Agama Buddha sudah tercantum di IRS, dan berada di urutan pertama mata Kuliah. "

Wah UI memang hebat euy, wah... rasanya akan menyesal kalau saya tidak bisa mengikuti perkuliahan dengan baik.

Jadi... Selesailah administrasi Akademik saya hari ini, dan sudah di approve oleh Dosen Pembimbing akademik saya....

Terima kasih yaa... Bapak, Ibu..Di Sekretariat Fakultas Hukum pendidikan Ekstensi UI, itulah telpon saya hari ini.. Juga kepada Bapak Ir. Ariya Chandra.

Diposting di milis tionghoa-net pada 22 Agustus 2007


07 Agustus 2007

Mari Belajar Swi-phoa (2)


PENGURANGAN

Prinsip pengurangan hampir sama dengan penjumlahan. Kalau dalam penjumlahan angka penambah ditambahkan langsung pada biji-biji angka awal, dalam pengurangan angka pengurang langsung diambil dari biji-biji yang ada pada angka awal. Sekarang kita coba mengurangkan : 357 - 123 = 234 dengan menggunakan Swi-Phoa.

Pertama tempatkan dahulu angka 357 seperti di atas. Kemudian kurangkan angka .123 pada posisi yang sesuai, langsung membuang biji-biji yang sudah ada di papan. Pada lajur 3 - 1 biji; lajur 2 - 2 biji dan lajur 1 - 3 biji. Maka di papan swi-phoa kita akan melihat angka 234.

Latihlah terus dengan angka-angka yang pengurangnya tidak lebih besar dari angka-angka awal. Setelah hafal dapat dilanjutkan dengan angka berapa saja, asal hasilnya jangan negatif. Untuk sementara kita abaikan pengurangan yang hasilnya negatif. Sekarang kita coba menjumlahkan : 557 - 468 = 89.

Pertama tempatkan angka 557 seperti di atas. Kemudian kurangkan angka 468 dengan membuang biji-biji pada posisi yang sesuai. Untuk mengurangkan angka 4 (= 400). Pada lajur no.3 ada 5 biji di bawah (atau 1 biji atas). Buang 4 biji bawah, sehingga tersisa 1 biji bawah. Kalau semula yang dipakai 1 biji atas, buang 1 biji atas (5) tambahkan 1 biji bawah.

Untuk mengurangkan angka 6 (= 60). Pada lajur 2 hanya ada 5 biji bawah (atau 1 biji atas), sedang yang harus dibuang 6 biji. Tukarkan dahulu 1 biji bawah pada lajur 3 dengan 2 biji atas (kalau semula memakai 1 biji atas, gunakan 1 biji atas + 5 biji bawah). Sekarang di lajur 2 semua biji terpakai, 2 biji atas dan 5 biji bawah. Untuk membuang 6 biji, buang 1 biji atas dan 1 biji bawah, sehingga di lajur 2 tersisa 1 biji atas dan 4 biji bawah.

Untuk yang sudah lancar bisa secara langsung, membuang 1 biji bawah pada lajur 3 (10) dan menambahkan 4 biji bawah pada lajur 2. Di lajur 2 akan tersisa 1 biji atas dan 4 biji bawah. Hasilnya sama saja. Di lajur 3 sekarang tidak ada lagi biji yang tersisa.

Untuk mengurangkan angka 8 (= 8). Pada lajur 1 hanya ada 1 biji atas dan 2 biji bawah, sedang yang harus dibuang 8 biji. Untuk menukarkan dahulu 1 biji bawah pada lajur 2 dengan 2 biji atas pada lajur 1 tidak bisa, karena biji yang tersisa di lajur 1 tidak cukup.

Jadi harus dipakai cara langsung, membuang 1 biji bawah pada lajur 2 (10) dan menambahkan 2 biji bawah pada lajur 1. Di lajur 1 akan tersisa 1 biji atas dan 4 biji bawah. Di lajur 2 yang semula ada 1 biji atas + 4 biji bawah, sekarang hanya tersisa 1 biji atas + 3 biji bawah. Setelah pengurangan ini di papan swie-phoa akan tampak angka 89.

Latihlah berulang kali sampai lancar benar.

Posting #1.561 pada 4 Maret 2000 oleh Wong Chin Na

05 Agustus 2007

Profil Tan Sing Loen












Meneruskan Tradisi Sekolah Gratis

Oleh : Antony Lee

Jauh sebelum sekolah gratis ramai dibicarakan, sebuah sekolah di daerah pecinan, Kota Semarang, Jawa Tengah sudah menerapkannya. Tidak hanya untuk etnis Tionghoa, sekolah gratis ini didedikasikan bagi semua golongan sejauh mereka tidak mampu. Sebagai Ketua Yayasan Khong Kauw Hwee, Tan Sing Loen sudah belasan tahun mengelola sekolah ini.

Perkenalan Tan Sing Loen (74) dengan Yayasan Khong Kauw Hwee sebenarnya sudah berlangsung sejak sekolah ini dirintis, sekitar tahun 1950. Ketika itu, dia masih sekadar membantu mencarikan dana lewat penyelenggaraan bazar. Keterlibatannya dengan yayasan itupun semula masih sekedar membantu.

Sesekali dia terlibat langsung dengan kegiatan sekolah sebab ketika itu Tan Sing Loen masih sibuk berdagang alat-alat listrik di tokonya, juga di kawasan pecinan Semarang.
Pada tahun 1984 dia diminta untuk menjadi sekretaris yayasan. Lalu, beberapa tahun kemudian dia menggantikan ketua yayasan yang meninggal dunia.

Sekolah Kuncup Melati yang dikelola Tan Sing Loen ini sekilas tidak berbeda dengan sekolah lain. Bangunan sekolah yang terletak di Gang Lombok—kawasan pecinan Semarang—ini juga tak terlalu besar. Namun, di sekolah ini ratusan anak tak mampu dari berbagai latar belakang menimba ilmu tanpa dipungut bayaran sepeser pun. Dana operasional sekolah ini semata-mata didapat dari para donatur.

Tak jarang pula, untuk membantu yayasan, para orangtua murid menyempatkan diri turut membersihkan lingkungan sekolah. Ini karena di sekolah tersebut tidak ada petugas kebersihan.

Pendidikan gratis yang hanya bermodal sumbangan dan kerelaan hati para donatur ini terdiri atas taman kanak-kanak (TK) dan sekolah dasar (SD). Sudah sejak tahun 1950 sekolah tersebut membantu ribuan anak tak mampu untuk mengenyam pendidikan. Pada tahun ajaran baru tahun ini seluruh siswanya berjumlah 243 anak.

"Sekolah ini merupakan wadah pengabdian. Para murid tidak pernah dipungut biaya apa pun. Namun, justru banyak donatur yang terketuk hatinya untuk membantu," ungkap Tan Sing Loen akhir Juli lalu.

Bantuan yang diterima sekolah ini tidak selamanya berupa uang. Ada pula masyarakat yang memberikan alat tulis, seragam, membantu membayar rekening listrik, rekening telepon, atau memberi makanan. Pengurus yayasan tak pernah menolak bantuan dalam bentuk apa pun.

Saat Kompas sedang berbincang dengan laki-laki yang sering dipanggil Om Tan ini, seorang perempuan datang ke ruangan kepala sekolah. Dia menawarkan diri untuk mengisi kekosongan guru bahasa Mandarin bagi murid kelas enam, tanpa meminta bayaran. "Entah dari mana dia dapat informasi bahwa kami kekurangan guru. Tetapi, memang bantuan semacam ini juga sering datang meski kami tidak pernah meminta. Dermawan selalu saja ada," tuturnya.

Setiap bantuan berupa barang diberikan langsung kepada para murid. Om Tan menerapkan manajemen terbuka. Oleh karena itulah, setiap donatur bisa langsung melihat untuk apa sumbangan yang diberikan.

Pengabdian dan sukarela
Menurut Om Tan, pengelolaan yayasan ini berpedoman pada prinsip pengabdian dan sukarela. Hal ini pula yang mengawali berdirinya sekolah tersebut pada tahun 1949. Berbekal sisa uang iklan buku peringatan kelahiran Kong Hu Chu senilai Rp 800 dan sumbangan seorang dermawan Rp 1.000, para perintis Khong Kauw Hwee membuat bangku dan meja untuk kegiatan belajar mengajar.

Pada awal 1950 dibukalah kursus pemberantasan buta huruf yang diadakan di lingkungan Kelenteng Tay Kak Sie di Gang Lombok. Masalah sempat dihadapi akhir tahun 1960-an ketika salah seorang pendiri meninggal dunia. Kondisi finansial sempat memburuk dan donatur pun tidak banyak. Hampir saja sekolah ini ditutup.

Akan tetapi, pada awal 1970-an, alumni sekolah ini mencoba membentuk panitia penyelamatan dan mereka bahu-membahu membangkitkan kembali yayasan ini. Perbaikan terus dilakukan.


Pada saat Om Tan menjadi ketua yayasan, mengandalkan sumbangan dari donatur, terkumpul sejumlah uang untuk mendirikan bangunan sendiri untuk sekolah ini. Dua tahun waktu yang dibutuhkan hingga bangunan ini berdiri tahun 1992. Bangunan sekolah TK dan SD Kuncup Melati yang baru ini menempati lahan di sebelah barat Kelenteng Thay Kak Sie, berlantai tiga, dan terdiri atas sembilan ruangan : dua ruangan untuk TK, enam ruangan untuk SD, dan ruangan untuk tata usaha (TU).

Beragam pengalaman didapatkan Om Tan selama 13 tahun memimpin Khong Kauw Hwee. Kesulitan sempat dialaminya saat sekolah yang mengandalkan donasi ini murid-muridnya diminta membayar sejumlah uang oleh dinas pendidikan pada periode 1990-an.

"Dinas pendidikan tidak percaya kalau sekolah ini benar-benar tidak memungut bayaran dari murid. Saya juga diminta menghadap kepala dinas ketika itu," cerita Om Tan.

Kesulitan ini pun akhirnya berganti menjadi uluran tangan bagi Om Tan dan yayasan. Sang kepala dinas yang semula tidak percaya, setelah mendapat penjelasan, justru berbalik terharu dan memberikan bantuan buku-buku pelajaran. Kenangan ini sangat membekas dalam hati Om Tan.

Dia juga tidak pernah membeda-bedakan siswa yang akan masuk di sekolah ini. Siapa pun dan dari latar belakang apa pun, selama memiliki niat bersekolah dan tak mampu, pasti diterima. Hal ini pula yang membuat siswa sekolah ini tak hanya berasal dari etnis Tionghoa.

Om Tan merasakan sendiri bagaimana susahnya orang yang tak bisa mengenyam pendidikan. Ia sendiri lulusan sekolah dasar.

Kedekatan
Bagaimana dengan kualitas pendidikan? Para siswa tetap diberi materi pendidikan sesuai dengan kurikulum yang ditetapkan pemerintah. Bahkan, mereka juga diberi tambahan pelajaran bahasa Inggris dan Mandarin. Prestasi siswanya juga tak buruk sehingga sekolah ini menduduki peringkat menengah dari semua sekolah di Kota Semarang.

Meski tak pernah mendapat gaji, Om Tan tetap bahagia mengabdi di Khong Kauw Hwee. Bayaran paling berharga baginya adalah tegur sapa dari para orangtua murid dan kedekatan dengan mereka. "Saya tidak gila hormat. Kalau saya yang sudah berusia 74 tahun ini bisa membantu anak- anak tak mampu, itu membuat saya merasa berguna," ujarnya.

Belasan tahun bekerja tanpa bayaran hanya senyum tulus orangtua murid dan pengabdian yang membuat Om Tan bertahan. Hal ini pula yang membuat pria bersahaja ini selalu tersenyum setiap menjumpai seseorang.

Menurut Kepala SD Kuncup Melati Agustin Indrawati (47), sekalipun para pengajar mendapatkan imbalan, tetapi jumlahnya sangat terbatas. "Mengajar di sini lebih mengutamakan kepuasan batin," ungkap Agustin Indrawati yang sudah 27 tahun mengabdi.

Meski 10 murid terbaik sekolah ini bisa melanjutkan ke SMP Mataram di Semarang dengan gratis, Om Tan mengaku, sebetulnya ia ingin sekolah Kuncup Melati ini bisa berkembang. "Biar anak-anak tak mampu juga bisa sekolah sampai SMP, bahkan SMA,
tak cuma lulus SD saja," ungkapnya.

Biodata

Nama: Tan Sing Loen
Tempat, tanggal lahir: Semarang, 10 Oktober 1933
Pendidikan Terakhir: Sekolah Dasar
Jabatan: Ketua Yayasan Khong Kauw Hwee

Istri: Bee Bwat Nio (72)
Anak:
- Tan Hok Teh (47)
- Tan Hok Chi (46)
- Tan Bee Sian (44)
- Tan Bee Ling (36)
- Tan Bee Lian (34)
- Tan Hok Kim (32)

Sumber :
KOMPAS - Jumat, 03 Agustus 2007

04 Agustus 2007

Empat Nasehat Liao Fan (26)

Contoh lain untuk kebajikan penuh dan setengah. Ketika kita berbuat kebaikan, sangatlah baik bila kita membuatnya berdasarkan ketulusan yang sangat dalam, jangan untuk mendapat perhatian atau hadiah dan jangan diingat berapa banyak saya telah berbuat kebaikan. Dengan demikian, walaupun perbuatan baik yang sangat kecil akan menghasilkan buah yang baik.

Sebaliknya, bila kita berbuat baik dengan maksud tertentu mengharapkan balasan, maka walaupun kita rajin berbuat kebajikan, bahkan berbuat baik seumur hidup kita, kebajikan yang kita buat tersebut hanyalah dinilai kebajikan setengah.

Sebagai contoh, saat kita menyumbang fakir miskin, kita dapat mempraktekkan apa yang disebut "sumbangan murni", misalnya : Kita menyumbangkan uang, dalam pikiran kita jangan terus tertinggal pikiran bahwa "saya yang menyumbang, barang-barang yang telah disumbangkan, kepada siapa yang telah saya sumbang", ini yang disebut "tiga perputaran wujud yang kosong", ini adalah berarti hati yang benar-benar murni dan tulus. Bilamana tidak
demikian, maka kita hanya sekedar memberi dan tidak dengan ketulusan yang dalam. Bila kita dapat memberi dengan "sumbagan murni", maka satu dou beras yang disumbangkan akan membawakan keberuntungan tidak terhingga dan satu sen yang disumbangkan dapat menghapus dosa kita yang telah dibuat ribuan eons (lamanya waktu yang tidak dapat dihitung dengan angka lagi). Ini adalah kebajikan penuh.

Bila kita terus mengingat kebaikan yang telah dibuat dan mengharapkan balasan atas perbuatan kita, maka walaupun menyumbangkan 200 keping emas bukan merupakan kebajikan penuh.

Apa yang dimaksud kebajikan besar dan kebajikan kecil? Dahulu ada seorang pejabat yang bernama Jung Da Wei, rohnya dibawa ke akhirat untuk diadili. Hakim memesan anak buah untuk membawa catatan perbuatan baik dan buruk semasa hidupnya. Ketika catatan tersebut tiba, Jung Da sangat kaget melihat catatan perbuatan buruknya banyak sekali memenuhi ruang sidang, sedangkan catatan perbuatan baiknya hanya satu gulungan kecil. Pegawai pengadilan
diperintahkan untuk menimbang kedua jenis catatan tersebut. Sangat mengherankan, catatan perbuatan buruk yang banyak tersebut malah lebih ringan dari catatan perbuatan baik satu gulungan kecil yang hanya setipis sebuah sumpit. Jung Da bertanya kepada hakim akhirat...

Diposting oleh : Hengky Suryadi
Message #20086

Empat Nasehat Liao Fan (25)

Suatu ketika ada seorang wanita miskin mengunjungi sebuah Vihara dan ingin menyumbang untuk upacara ritual penyesalan kesalahan/karma buruk yang telah dibuatnya di masa lalu serta memohon berkah di depan Buddha, namun karena sangat miskin, dia hanya dapat menemukan uang 2 sen di kantongnya dan menyumbangkannya. Dia sangat heran, karena ketua Bhiksu tersebut sendiri yang melaksanakan upacara ritual tersebut.

Belakangan, wanita ini terpilih sebagai dayang di istana dan membawa ribuan uang emas untuk menyumbang lagi kepada Vihara tersebut, tetapi ketua Bhiksu hanya menyuruh muridnya
melakukan ritual tersebut. Wanita tersebut dengan heran bertanya kepada Bhiksu : "Dulu saya hanya menyumbang 2 sen, Bhiksu sendiri yang memimpin upacara ritual ini, hari ini saya memberi ribuan uang emas, mengapa Bhiksu tidak membantu saya melakukan upacara ini?"

Ketua Bhiksu menjawab : "Walaupun dulu sumbangan Nyonya hanya 2 sen, tetapi ini adalah bersumber dari hati yang tulus, perlu saya sendiri yang melakukan upacara agar dapat membalas ketulusan hati Nyonya, hari ini, walaupun sumbangan Nyonya banyak, tetapi hati Nyonya tidak setulus dulu, karena itu, cukup hanya murid saya yang melakukannya".

Sumbangan uang 2 sen adalah yang dimaksud "kebajikan penuh" dan sumbangan ribuan uang mas adalah yang dimaksud "kebajikan setengah".

Contoh lain adalah seorang dewa yang bernama Li Jung dari Dinasti Han. Dewa Li mengajak muridnya Dong Bing Lyu suatu ilmu mengubah besi menjadi emas. Mereka akan menggunakan emas ini untuk menolong yang miskin. Dong Bing bertanya kepada gurunya....

Apakah emas ini akan berubah kembali menjadi besi?

Guru menjawab : "Setelah 500 tahun kemudian, emas ini akan berubah kembali menjadi wujud semula". Dong Bing berkata : "Kalau begitu, saya tidak ingin mempelajari ilmu ini, karena akan merugikan orang yang memperoleh emas ini 500 tahun kemudian".

Sebenarnya Li Jung hanya ingin menguji hati muridnya dan dengan gembira ia berkata : "Untuk melatih diri mencapai tingkat dewa, seseorang harus membuat 3.000 jenis kebajikan. Apa yang anda katakan tadi adalah bersumber dari hati nurani anda yang tulus, 3.000 jenis kebajikan yang harus anda laksanakan telah terpenuhi""

Diposting oleh : Hengky Suryadi
Message #20078

Empat Nasehat Liao Fan (24)

Yang disebut di atas adalah contoh-contoh yang kelihatannya adalah kebaikan, tetapi sebenarnya tidak. Ini harus benar-benar direnungkan.

Apa yang dimaksud kebajikan tegak dan condong. Pada zaman dinasti Ming, ada seorang Perdana Menteri yang berwibawa bernama Wen Yi Lyu. Setelah pensiun, Beliau pulang ke kampung halamannya, di sana Beliau sangat dihormati dan disegani. Suatu ketika, seorang pemabuk datang ke rumah dan mencaci makinya. Tuan Lyu tidak marah dan berkata kepada pembantunya : "Orang ini mabuk, biarkan saja". Orang ini semakin lama semakin membuat kejahatan berat, akhirnya ditangkap dan dimasukkan penjara menunggu saat hukuman mati.

Setelah mendengar berita ini, Tuan Lyu dengan menyesal berkata : "Dulu saat dia mabuk mencaci maki saya, jika saya melapor polisi untuk menghukumnya atas kesalahan yang telah dibuatnya, hukuman kecil akan menyadarkannya, agar dapat lebih disiplin, sehingga tidak membuat kejahatan besar, maka sekarang dia tidak dihukum mati. Dulu karena berhati baik dan takut disalah pahami oleh orang2 bahwa mempergunakan kekuasaan menindas rakyat kecil, malah mencelakakan dia, mendapat hukuman mati". Ini adalah sebuah contoh bahwa karena berhati baik malah menjadi sebuah bencana.

Ini adalah contoh bahwa karena berbaik hati, malah membuat kesalahan. Di bawah ini diberi contoh lagi tentang kelihatannya seseorang berbuat tidak baik tetapi sebenarnya berbuat baik.

Suatu ketika ada sebuah daerah karena kekurangan makanan sehingga banyak orang mengalami kelaparan. Perusuh-perusuh di siang bolong merampok di mana-mana. Ada satu keluarga kaya melapor kepada polisi, tetapi polisi tidak menghiraukan, maka para perusuh semakin berani dan situasi bertambah parah dan mencekam. Dalam keadaan terpaksa keluarga kaya itu mengambil tindakan dan menghakimi sendiri dengan menangkap dan menghukum para perampok tersebut. Dengan cara ini, tempat itu menjadi aman dan perusuh-perusuh tidak
berani merampok lagi. Sikap ego yang dilakukan keluarga kaya tersebut, akibatnya menguntungkan setiap orang.

Karena itu, kita tahu bahwa berbuat baik adalah tegak dan berbuat salah adalah condong. Bila ada kasus yang perbuatannya berdasarkan maksud baik berakibat buruk dan perbuatan dengan maksud tidak baik tetapi berakibat baik. Ini menjelaskan bahwa walaupun dengan maksud baik berbuat sesuatu berakibat tidak baik,disebut kebajikan condong. Dengan maksud tidak baik tetapi berakibat baik, disebut kebajikan tegak.

Ini adalah pengetahuan yang harus kita tahu agar dapat hidup dengan baik. Apa yang dimaksud dengan kebajikan penuh dan kebajikan setengah?

Dalam buku I Ching tertulis.......

Tidak mengumpulkan kebajikan tidak akan mendapatkan keberuntungan, tidak mengumpulkan kejahatan tidak akan binasa.

Penentuan masa depan kita adalah tergantung pada pengumpulan kebajikan dan kesalahan kita. Ibarat mengumpulkan barang dalam tong, bila rajin mengumpulkannya akan penuh dan bila malas mengumpulkannya tidak akan penuh.

Diposting oleh: Hengky Suryadi
Message #20076

Empat Nasehat Liao Fan (23)

Seorang murid lain Konghucu yang bernama Dz Lu, suatu ketika melihat seorang hanyut di sungai dan menolongnya. Belakangan, orang tersebut memberi Dz Lu
seekor kerbau sebagai tanda terima kasih. Dz Lu menerima hadiah itu.
Konghucu sangat senang melihat tindakan Dz Lu dan berkata : "Di masa yang akan datang, rakyat kerajaan Lu akan banyak yang menolong orang yang hanyut di sungai daripada menolong orang yang dalam kesusahan".

Menurut pandangan orang awam, pasti menilai bahwa Dz Gong yang tidak menerima hadiah uang adalah baik, Dz Lu yang menerima hadiah kerbau adalah tidak baik. Siapa yang mengetahui bahwa Konghucu malah memuji Dz Lu dan memarahi Dz Gong? Dari ini, kita dapat melihat bahwa orang yang akan berbuat
baik janganlah hanya melihat pengaruh masa sekarang saja.... Tetapi juga
mempertimbangkan pengaruhnya untuk jangka panjang.

Seseorang berbuat baik janganlah hanya melihat untung dan rugi bagi dirinya...tetapi lihatlah dampaknya bagi publik, dampak yang positif atau negatif.

Apa yang kita buat sekarang mungkin baik......tetapi untuk masa yang akan datang mungkin akan mencelakakan/merugikan orang.

Karena itu, apa yang kelihatan baik mungkin sebenarnya adalah lawannya dan yang lawan ini suatu ketika mungkin menjadi baik.

Ada banyak hal yang selalu dibuat orang, tetapi kadangkala terbukti bahwa hal tersebut akan lebih baik dibiarkan saja, jangan dilakukan. :Memaafkan" adalah sebuah sikap kebajikan, tetapi tidak bisa dilaksanakan tanpa suatu alasan dan kebijaksanaan. Bila kita dengan mudah memaafkan seorang kriminal dan melepaskannya sebelum dia sadar akan kejahatannya dan mengubah diri.

Kita akan memberikan sebuah ancaman bagi masyarakat, menyebabkan lebih banyak bahaya daripada kebaikan. Dalam hal ini "memaafkan" adalah tidak cocok, orang itu lebih baik dibiarkan tetap dipenjara, sehingga tidak menimbulkan keresahan masyarakat lingkungannya.

Contoh lain "memuji" orang adalah suatu sikap baik, tetapi bila terlalu berlebihan, akan membuat mereka menjadi sombong dan angkuh. "Memegang janji" adalah sikap baik, tetapi bila karena memegang janji secara membabi buta, sehingga menyebabkan bencana besar, karena itu haruslah mempertimbangkan dengan baik dan pikiran yang tenang.

"Kasih sayang" adalah karakter baik, tetapi jikalau karena kasih sayang, sehingga membiarkan orang berbuat seenaknya, kasih sayang kita telah mencelakakan dia, kita membuatnya berani dan bertindak sewenang-wenang, mengakibatkan kekacauan dan bencana yang lebih besar kelak. Ini bukanlah "kasih sayang".

Dahulu ada seorang laki-laki dihukum mati karena merampok dan membunuh, saat detik-detik terakhir ditanya apa permintaan terakhirnya? Dia menjawab bahwa ingin bertemu dengan ibunya. Saat ibunya datang, menangis tersedu-sedu dan memeluknya, tahu-tahu dia menggigit kuping ibunya sampai putus dan berkata :

"Sekarang saya dihukum mati karena kesalahan ibu, semasa kecil bila saya mengambil barang-barang kecil teman dan berbuat kesalahan, ibu tidak menegur bahwa itu adalah salah dan tidak melarang saya, sehingga menjadi kebiasaan saya dan makin lama makin menjadi, sehingga jadi perampok ulung dan pembunuh".

Ibunya sangat menyesal dan menangis terisak-isak. Akan tetapi sesal kemudian tidak ada gunanya.

Hati-hatilah, jangan sampai "kasih sayang" malah mencelakai orang yang kita sayangi. Orang tualah yang bertanggung jawab berat atas segala perbuatan baik/buruk anak. Orang tua juga yang akan menerima pahala atas perbuatan baik anak dan menanggung dosa yang dibuat anak.

Demikian juga halnya bagi seorang raja/pimpinan negara, haruslah berperan sebagai seorang pemimpin, orang tua, guru bagi rakyat, sehingga dia harus memikul tanggung jawab yang sangat berat atas segala perbuatan baik dan tidak baik rakyat. Bila seluruh rakyat berbuat kebajikan, maka kebajikan ini adalah karena jasa raja/pimpinan negara dapat memimpin dengan baik, maka pahala raja/pimpinan negara tersebut adalah luar biasa. Akan tetapi bila rakyat berbuat kejahatan, maka dosa yang harus ditanggung raja/pimpinan negara adalah lebih dalam dari lautan.

Oleh : Hengky Suryadi
Message #20034

02 Agustus 2007

Dongeng tentang Dewa Dapur

Asal Muasal Kue Keranjang

Oleh : Jet
jchsk@ptk.centrin.net.id

PADA jaman dahulu kala, tersebutlah sepasang suami istri yang hidup serba berkecukupan. Sebut saja namanya Tuan Po dan Ny. Po. Sebelum kawin dengan Ny. Po, Tn. Po adalah orang yg hidup pas2an. Namun berkat rejeki yg dibawa oleh istrinya, perlahan-lahan usaha Tn. Po semakin maju.

Ny. Po adalah seorang yg berhati mulia dan selalu menolong orang yg kesusahan. Karena itulah ia dikaruniai rejeki yg besar oleh Dewa-dewa di langit. Kemanapun ia pergi, rejeki selalu mengikutinya. Bahkan ketika kawin dengan orang miskin, rejekinya pun menular ke suaminya sehingga menjadi kaya. Akhirnya usaha Tn. Po pun semakin maju dan mereka hidup bahagia.

Namun, sayangnya kebahagiaan itu tidak berlangsung lama. Tn.Po pada dasarnya memang mempunyai watak egois dan suka menang sendiri. Sejak kehidupannya membaik, teman2nya sering bergunjing di belakangnya bahwa kehidupannya tidak akan berubah kalau dia tidak kawin dengan istri yg membawa rejeki.

Sejak mendengar itu Tn.Po menjadi kesal kepada istrinya. Dia tidak percaya bahwa istrinya lah yg membawa rejeki kepadanya. Maka suatu hari ia berniat mencobai "rejeki" istrinya itu...

Dibawanyalah segenggam kacang tanah yg masih ada kulitnya kepada istrinya. Lalu dia mengadakan permainan memilih kacang, siapa yg memilih kacang yg isinya paling besar maka dialah yg menang. Dasar mau menang sendiri, Tn.Po pun mengambil kacang yg paling besar lebih dulu. Giliran Ny.Po, ia hanya memilih sembarangan.

Saat dibuka kulitnya, ternyata kacang yg dimiliki Tn.Po isinya sangat kecil, sedangkan kacang yg dipilih Ny.Po malah mempunyai isi yg padat dan lebih besar. Tidak puas dengan itu, Tn.Po pun mengulangi permainan itu berulang2, namun selalu kalah terus karena memang rejeki istrinya yg sangat besar itu. Akhirnya Tn. Po menjadi sangat gusar dan diusirnya istri yg telah memberinya rejeki berkelimpahan itu dengan kejamnya.

Setelah diusir, Ny. Po menjadi sebatang kara dan mengembara. Suatu hari ia sedang berjalan melintasi sebuah gubuk reyot, ketika mendengar suara rintihan seorang wanita. Heran bercampur iba, iapun masuk ke gubuk itu. Ternyata didalamnya ada seorang nenek tua yg sedang sakit keras. Ny.Po segera merawat nenek itu seperti ibunya sendiri. Ternyata anak dari nenek itu tidak sempat mengurus ibunya karena harus bekerja di ladang. Karena hatinya yg sangat mulia, Ny.Po memutuskan utk tinggal sementara disitu sampai nenek itu sembuh.

Singkat cerita, nenek itu pun sembuh dan akhirnya Ny.Po pun menikah dengan anak dari nenek itu. Dasar pembawa rejeki, tidak lama setelah pernikahannya, derajat kehidupan suami yg baru dinikahinya itu pun berangsur membaik. Dari buruh tani miskin akhirnya suaminya menjadi seorang petani kaya raya yg memiliki sawah yg luas dan hidup serba berkecukupan.

Suatu ketika terjadi musim paceklik yg hebat di wilayah itu, yg membuat banyak orang menderita kelaparan. Namun tidak demikian halnya dengan sawah yg dimiliki oleh Ny.Po yg terus menghasilkan di musim paceklik sehingga lumbung padinya selalu penuh terus. Terdorong oleh jiwa sosialnya yg sangat tinggi, maka Ny.Po membuka lumbungnya dan membagi2kan berasnya secara cuma-cuma kepada orang2 yg membutuhkan. Setiap hari dari siang sampai sore ia membagi2kan beras di lumbungnya secara cuma2.

Maka berduyun2lah orang datang dari seluruh wilayah yg mengalami paceklik. Kabar itu juga sampai ke telinga Tn. Po yg sekarang sudah jatuh miskin karena rejekinya telah dibawa pergi oleh Ny.Po! Semenjak kepergian istrinya, satu persatu musibah datang menimpanya, akhirnya ia pun jatuh miskin dan kehilangan semua kekayaannya. Dalam keadaan miskin dan lapar ia pergi ke rumah yg menawarkan beras cuma-cuma itu, tanpa menyadari bahwa yg membagikan beras itu adalah istri tersayang yg sudah diusirnya....

Akhirnya ia pun sampai di antrian orang yg mengantri beras. Ny. Po menyerahkan urusan membagi beras itu kepada pesuruhnya, sehingga Tn.Po tidak melihatnya di situ. Namun dasar sial, Tn.Po selalu gagal mendapatkan jatah, karena jam pembagian beras selalu habis sebelum tiba gilirannya. Tiga hari berturut-turut selalu gagal mendapatkan beras, akhirnya Tn.Po pingsan menahan lapar.

Si pesuruh yg bertugas membagikan beras, segera membawanya ke belakang rumah, yaitu ke bagian DAPUR rumah itu. Mendengar ada orang pingsan, Ny.Po segera datang dan terkejut melihat bahwa org yg pingsan di dapurnya itu adalah mantan suami yg dulu pernah mengusirnya....

Maka Ny.Po pun segera menyuruh pembantunya menyiapkan makanan utk mantan suaminya. Ny. Po masih bingung dengan cara apa ia harus memberitahu identitas dirinya kepada Tn. Po. Ia harus melakukannya tanpa ketahuan orang lain. Akhirnya ia mendapatkan suatu cara, yaitu dengan menunjukkan cincin kawin lamanya kepada sang mantan suami. Ny.Po lalu mengambil cincin kawin lama yg masih disimpannya itu dan menyembunyikannya di bawah nasi di dalam mangkuk nasi yg akan diberikan kepada Tn. Po...

Malam itu, akhirnya Tn.Po sadar dari pingsannya. Si pesuruh yg telah menungguinya di dapur segera menyuruhnya makan. Ia pun ditinggal di dapur itu dan dibolehkan beristirahat di sana. Saat sedang menyendok nasinya, sendoknya terbentur oleh sebuah benda keras. Setelah diperiksa ternyata benda itu adalah sebentuk cincin, yang ternyata adalah cincin yg pernah diberikannya kepada mantan istrinya....

Saat itu pula ia tersadar bahwa org baik hati yg telah memberinya makan di saat ia kelaparan adalah mantan istrinya yg dulu pernah diperlakukan secara kejam dan diusirnya semena-mena....

Saat itu juga penyesalan dan rasa malu yg tiada terhingga menyerang dirinya. Sebelum menghabiskan makanannya, ia mengambil sebuah tali dan langsung menggantung dirinya sampai tewas di dapur itu.... Sejak itu lah orang percaya bahwa jiwanya selalu menghantui dapur di rumah itu dan juga dapur2 yg ada di rumah lainnya.

Akhirnya orang mulai menyembahyangi dia sebagai DEWA DAPUR (Cuo Sen) dan menganggapnya sebagai utusan dari Kaisar Langit (Thian Ti), pemimpin segala dewa, yg bertugas utk menyelidiki perilaku setiap manusia di bumi melalui dapur rumahnya masing2.

Berkembang juga kepercayaan bahwa Dewa Dapur akan melaporkan hasil penyelidikannya itu kepada Kaisar Langit setiap menjelang Tahun Baru Imlek, tepatnya seminggu sebelum Imlek, yaitu tanggal 24 bulan 12 tahun Imlek. Agar sang Dewa Dapur tidak melaporkan hal2 yg buruk-buruk kepada Kaisar Langit, maka ia perlu dijamu dan disuap dengan kue-kue, manisan, dan buah2an yang serba enak.

Dan salah satu kue yg sangat disenanginya adalah kue manis yg terbuat dari bahan beras ketan, yang kemudian disebut Nian Gao (Kue Tahun Baru) atau yg di Indonesia dikenal dengan nama Kue Keranjang atau Kue Manis. Seluruh warga menyediakan dodol manis yang disajikan dalam keranjang, yang disebut kue keranjang. Kue keranjang itu berbentuk bulat, mengandung makna agar keluarga yang merayakan Imlek tersebut dapat terus bersatu, rukun dan bulat tekad dalam menghadapi tahun yang akan datang. Kue keranjang disajikan di depan altar atau di dekat tempat sembahyang di rumah.

Diposting pada 24 Januari 2001 no posting #5.454

31 Juli 2007

THHK, Baperki dan Nation-Building


Kaum Tionghoa Juga Nasionalis !

Oleh: Siauw Tiong Djin

NATION Building merupakan proses terpenting dalam mengkonsolidasi kemerdekaan dan keutuhan Republik Indonesia. Republik Indonesia yang tidak ber-bangsa tentunya bukan negara. Yang dimaksud dengan bangsa di sini bukanlah ras -- karena dunia tidak mengenal adanya Indonesian ras -- melainkan Indonesian Nation (Bangsa Indonesia) – yang terdiri dari berbagai suku, termasuk suku Tionghoa yang ternyata merupakan salah satu suku terbesar di Indonesia.

Dalam konteks Nation-Building inilah tulisan ini dipersembahkan untuk menganalisis sumbangsih dua organisasi yang didirikan dan dikembangkan oleh tokoh-tokoh peranakan Tionghoa.

Tiong Hoa Hwee Kwan (THHK)
Tiong Hoa Hwee Kwan (THHK) – Rumah Perkumpulan Tionghoa – didirikan pada tahun 1900 oleh beberapa tokoh peranakan Tionghoa di Batavia (Jakarta). Tujuan utama para pendirinya adalah mendorong orang Tionghoa yang bermukim di kawasan Hindia Belanda (nama Indonesia ketika ia dijajah oleh Belanda) untuk mengenal identitas-nya. Mereka menginginkan masyarakat Tionghoa yang sudah bergenerasi hidup di Hindia Belanda mengenal kebudayaan Tionghoa sehingga mereka bisa bersatu sebagai satu kelompok masyarakat yang dihormati oleh penjajah Belanda.

Proses pengenalan kebudayaan atau pencarian identitas yang ditempuh oleh para pendiri THHK adalah penyebar-luasan ajaran Khong Hu Cu, ajaran atau “agama” yang dijunjung oleh masyarakat Tionghoa baik di dalam maupun di luar Tiongkok pada waktu itu.

Pengertian bangsa Tionghoa tentunya berkaitan dengan Chinese Race, karena memang pada waktu itu, persoalan negara dan bangsa belum jelas. PembentukanTHHK mendahului pembentukan Republik Tiongkok yang dipimpin oleh Dr. Sun Yat Sen.

Lahirnya THHK membuahkan beberapa sikap penting dalam sejarah Indonesia. Para pendiri THHK memutuskan untuk menyebar luaskan ajaran Khong Hu Cu ini melalui jalur pendidikan. Berdirilah sekolah-sekolah THHK di berbagai kotabesar di Hindia Belanda. Bahasa pengantar yang dipergunakan adalah bahasa Kuo Yu – Mandarin. Guru-guru lulusan Tiongkok dan berbagai tempat lainnya di “import” untuk mengajar dengan program pendidikan modern yang secara keseluruhan bersandar pada apa yang berkembang di Tiongkok. Melalui program ini, ajaran Khong Hu Cu disebar luaskan pula.

Usaha semacam ini tentunya disambut oleh masyarakat Tionghoa di Hindia Belanda, baik mereka yang berasal dari kelompok peranakan (yang sudah bergenerasi di Hindia Belanda) maupun yang berasal dari kelompok totok (yang lahir di Tiongkok). Sekolah-sekolah THHK berkembang pesat dan jumlah pelajarnya meningkat dengan hebat. Karena bahan-bahan pelajaran diambil dari Tiongkok, masyarakat Tionghoa yang berhubungan dengan THHK, termasuk generasi mudanya, terdorong untuk berkiblat ke Tiongkok dan mengenal, bahkan mendukung, nasionalisme Tiongkok.

Perkembangan yang sangat mempengaruhi jalan berpikir masyarakat Tionghoa di Hindia Belanda ini mengkhawatirkan pemerintahan Belanda. Inilah yang menyebabkan mereka membuka sekolah-sekolah Belanda khusus untuk masyarakat Tionghoa pada awal abad ke 20. Tujuannya adalah menarik sebanyak mungkin siswa Tionghoa supaya pengaruh nasionalisme Tiongkok bisa berkurang.


Dalam konteks perwujudan identitas Tionghoa di Hindia Belanda, para pendiri THHK berhasil. Masayarakat Tionghoa, terutama peranakan dan generasi mudanya, mengenal lebih baik ajaran Khong Hu Cu dan kebudayaan Tionghoa. Walaupun pengenalan identitas Tionghoa di dalam kalangan peranakan Tionghoa tidak berubah menjadi keinginan untuk “kembali” ke Tiongkok, ia merupakan faktor penting dalam proses pembangunan bangsa – nasion Indonesia, yang oleh sementara sejarahwan dikatakan terbentuk pada tanggal 21 Mei 1908.

Ke–Tionghoaan masyarakat Tionghoa di Indonesia memiliki kekhususan karena ia sangat dipengaruhi alam dan kebudayaan Indonesia secara keseluruhan. Dan ia merupakan bagian yang tak terpisahkan dari nasion Indonesia.

Selain penemuan identitas Tionghoa dan ke-Tionghoaan ala Hindia Belanda (Indonesia), THHK juga berhasil melahirkan sebuah istilah yang memiliki makna penting. THHK merupakan organisasi pertama yang memperkenalkan dan menyebar-luaskan penggunaan istilah Tionghoa (menurut dialek Hokkian) atau Chung Hua (menurut dialek Mandarin) untuk masyarakat Tionghoa di kawasan Hindia Belanda, menggantikan istilah “China”.

Istilah Tionghoa dipergunakan oleh para pejuang revolusi Tiongkok yang dipimpin oleh Sun Yat Sen. Pada waktu Sun Yat Sen mendeklarasikan pembentukan Republik Tiongkok pada tahun 1911, istilah “Tionghoa” resmi dipergunakan untuk bangsa dan bahasa Tionghoa. Keberhasilan revolusi Tiongkok yang didasari oleh nasionalisme Tionghoa ini, dikatakan oleh banyak sejarawan sebagai pendorong bangkitnya nasionalisme Indonesia di awal abad ke 20.

Oleh karena itu, para pejuang nasionalis Indonesia-pun segera menganut istilah “Tionghoa” sebagai istilah perjuangan. Bagi para pejuang nasionalis Indonesia, istilah “Tionghoa” memiliki makna yang sama dengan istilah “Indonesia” yang kemudian diterima sebagai istilah pemersatu perjuangan yang diikrarkan dalam Sumpah Pemuda pada tahun 1928.

Perkembangan selanjutnya menunjukkan bahwa istilah “Tionghoa” digunakan oleh masyarakat Indonesia dan pemerintah RI, hingga pemerintah Orde Baru mengeluarkan kebijakan pada tahun 1966 untuk menggantinya dengan istilah “China”, sebuah istilah yang di Indonesia mengandung konotasi penghinaan terhadap golongan Tionghoa.

Pengaruh THHK dalam kalangan peranakan Tionghoa berangsur berkurang pada tahun 1930-an, karena program pendidikannya dianggap kurang sesuai dengan kebutuhan masyarakat Tionghoa di zaman penjajahan. Pengaruh dan perannya boleh dikatakan hilang setelah kemerdekaan Indonesia diproklamasikan pada tahun 1945. Walaupun demikian, ia telah meninggalkan sebuah warisan sejarah, yaitu identitas ke-Tionghoaan Indonesia, yang oleh sebuah organisasi massa besar di zaman yang berbeda, dianggap sebagai bagian penting dari nasion Indonesia.

Badan Permusyawaratan Kewarganegaraan Indonesia (Baperki)
Pada tahun 1954 organisasi yang dinamakan Badan Permusyawaratan Kewarganegaraan Indonesia (Baperki) didirikan oleh beberapa tokoh peranakan Tionghoa. Masalah yang dihadapi para tokoh Baperki yang dipimpin oleh Siauw Giok Tjhan pada masa itu bukan lagi identitas ke-Tionghoa-an. Yang mereka hadapi adalah diskriminasi rasial di berbagai bidang. Ini lalu membangkitkan perjuangan mempercepat Nation-Building dan menentang rasialisme.

Perbedaan fundamental antara Baperki dan THHK terletak pada program kerjanya. THHK, seperti banyak organisasi Tionghoa lainnya, menitikberatkan program pendidikan dan sosial. Sedangkan Baperki berkembang sebagai sebuah organisasi massa yang mengutamakan perjuangan politik dalam mencapai tujuan ekonomi, sosial, kebudayaan dan pendidikan.

Baperki menekankan bahwa dengan terbentuknya Republik Indonesia, terwujud pula secara resmi bangsa atau nasion Indonesia. Baperki mempertegas bahwa bangsa Indonesia terdiri dari berbagai suku bangsa yang beraneka ragam kebudayaan serta adat istiadat-nya. Bertolak dari semboyan Bhineka Tunggal Ika (berbeda-beda tetapi satu), Baperki mendorong diterimanya golongan yang ke-Tionghoaannya terwujud dan berkembang di Indonesia ini sebagai bagian yang tidak terpisah dari nasion Indonesia.

Para tokoh Baperki kemudian mengembangkan prinsip ini dengan paham integrasi. Mereka menganjurkan golongan Tionghoa untuk mengintegrasikan dirinya dalam semua tingkat kegiatan Indonesia, sehingga aspirasi rakyat Indonesia menjadi aspirasi golongan Tionghoa. Mereka mempertegas bahwa untuk ini, suku Tionghoa, sama halnya dengan para suku lainnya, tidak perlu menanggalkan ke-Tionghoaannya, baik dari segi biologis maupun kebudayaan. Persatuan, bagi mereka, tidak berarti semua golongan yang ada dipaksa untuk meleburkan dirinya ke dalam tubuh pihak mayoritas.

Dengan sendirinya mereka menentang paham asimilasi yang dikembangkan pada awal tahun 1960-an. Pihak yang melahirkan konsep asimilasi menghendaki golongan Tionghoa menanggalkan atau mencampakkan ciri-ciri ke-Tionghoaan sehingga di suatu saat, golongan Tionghoa “lenyap” dari permukaan bumi Indonesia.

Usaha membangun bangsa – Nation Building, menurut Baperki, harus dikaitkan dengan kewarganegaraan Indonesia. Kewarganegaraan Indonesia-lah yang memberi makna hukum keberadaan Nasion Indonesia. Bilamana pengertian ini dihayati, Baperki berargumentasi, diskriminasi rasial tidak akan bisa dilegitimasikan, karena setiap Warga Negara Indonesia tentunya memiliki hak dan kewajiban yang sama. Kewarganegaraan Indonesia tidak mengenal asal usul keturunan, agama dan status sosial-nya.

Baperki juga berpendapat bahwa nasion Indonesia hanya bisa dikonsolidasi perwujudannya bilamana ia berkembang sebagai nasion yang makmur. Kemakmuran itu, menurut Baperki, hanya bisa dicapai bilamana Indonesia menempuh jalur sosialisme, di mana funds dan resources dikerahkan sepenuhnya untuk mempertinggi taraf hidup rakyat terbanyak.

Dalam konteks ini, Baperki mendesak pemerintah RI untuk mendukung setiap usaha pengembangan kegiatan dagang dan produksi domestik, tanpa mendiskriminasikan siapa pemilik modal domestik. Dengan sendirinya Baperki menentang setiap usaha sementara pemimpin pemerintah RI yang pada tahun 1950-an melakukan berbagai kebijakan yang menindas atau membatasi pengembangan modal milik pedagang-pedagang Tionghoa.

Situasi politik di masa hidup Baperki memang memungkinkan organisasi ini mengerahkan massa-nya untuk berpartisipasi dalam kegiatan politik. Para pemimpinnya duduk di dalam badan-badan legislatif dan Yudikatif. Ketua umum- nya Siauw Giok Tjhan diketahui sangat dekat dengan para tokoh pemerintahan yang berpengaruh, sehingga banyak program Baperki pada zaman-zaman demokrasi parlementer (1954-1959) dan demokrasi terpimpin (1959-1965) masuk di dalam berbagai UU dan GBHN (garis Besar Haluan Negara).

Baperki belajar dari THHK. Kegiatan sosial harus dikaitkan dengan usaha dalam dunia pendidikan. Pada akhir tahun 1950-an, Baperki berhasil mendirikan dan menjalankan ratusan sekolah di berbagai kota besar. Usaha ini kemudian dilanjutkan dengan pendirian universitas di Jakarta, Surabaya, Semarang,Malang, Solo dan Medan.

Akan tetapi program pendidikan Baperki berbeda dengan apa yang dijalankan THHK. Kalau THHK banyak bersandar pada program pendidikan Tiongkok, Baperki menitik beratkan kurikulum nasional. Dan, Baperki mendorong pendidikan politik di sekolah-sekolahnya. Para siswa dan mahasiswa Baperki didorong untuk aktif berpartisipasi dalam kegiatan politik nasional untuk mempercepat proses Nation-Building.

Kegigihan Baperki dalam memperjuangkan proses Nation Building ini menyebabkan Presiden Soekarno berulangkali menyatakan bahwa Baperki adalah salah satu organisasi massa yang patut dijadikan teladan. Dan Baperki tercatat dalam sejarah Indonesia sebagai organisasi massa Tionghoa yang paling berhasil dalam memobilisasi masyasrakat Tionghoa untuk menerima Indonesia sebagai tanah airnya.

Hancurnya kekuasaan Presiden Soekarno pada tahun 1966 diikuti dengan munculnya kekuatan baru, yang dipimpin oleh Jendral Soeharto, yang merajalela selama 32 tahun. Baperki-pun dibubarkan oleh kekuasaan Orde baru. Walaupun kekuasaan Orde Baru senantiasa mencanangkan slogan persatuan dan kesatuan bangsa, proses Nation Building yang dengan gigih diperjuangkan oleh Baperki secara sistimatis dihentikan. Bahkan perkataan Nation Building saja lenyap dari perbendaharaan kata politik.

Prospek di Masa Depan
Perkembangan politik belakangan ini cukup menyejukkan. Kehadiran GusDur didalam pemerintahan RI telah memungkinkan suku Tionghoa di Indonesia merayakan tahun baru Imlek -- tahun baru orang Tionghoa – secara terbuka untuk pertama kalinya dalam 32 tahun.

Perayaan-perayaan tahun baru Imlek pada bulan Februari 2000 di kota-kota besar Indonesia berjalan lancar. Untuk pertama kalinya dalam 32 tahun, masyarakat Indonesia bisa menikmati pertunjukan Liang Liong dan Barongsai secara besar-besaran. Yang mencolok, perayaan besar-besaran ini berlangsung tanpa kerusuhan, tanpa gangguan masyarakat. Yang lebih penting lagi, mereka jelas dinikmati oleh semua orang yang berpartisipasi, baik yang berasal dari suku Tionghoa maupun yang berasal dari berbagai suku lainnya.

Ini menunjukkan bahwa Rakyat Indonesia disamping memiliki toleransi terhadap berbagai perbedaan, juga menghargai adat istiadat serta kebiasaan yang dianut oleh suku-suku lainnya. Kelancaran perayaan-perayaan tersebut di atasjuga membuktikan bahwa benih-benih rasialisme yang melekat di dalam benak banyak orang – akibat kebijakan “divide and rule” penjajah Belanda --bisa dikesampingkan untuk mendemonstrasikan penghargaan terhadap berbagai perbedaan.

Ini juga membuktikan bahwa ledakan-ledakan rasialisme yang terjadi selama ini di”sulut” atau direkayasa oleh pihak-pihak yang menginginkan proses pembangunan bangsa – Nation Building – terhenti.

Memang sebaiknya kita tidak “menghidupkan” kembali perdebatan antara paham integrasi dan paham assimilasi. Yang penting adalah mengakui bahwa perbedaan di dalam tubuh bangsa Indonesia itu ada dan akan terus ada. Perbedaan tidak seharusnya dipaksa untuk lenyap, karena tindakan ini merupakan kelaliman yang patut dikutuk. Jalan keluarnya adalah memupuk keinginan untuk bahu membahu membangun Indonesia tanpa memusingkan latar belakang race, agama maupun aliran politik. Proses rekonsiliasi di bawah pimpinan GusDur, tampaknya berjalan, walaupun perlahan.

Perkembangan ini harus digunakan oleh para pejuang reformasi untuk “menggalakkan” dan mempercepat Nation Building sehingga bangsa Indonesia bisa kembali berkembang sebagai bangsa yang memiliki kekuatan dalam mengisi kemerdekaan dan mencapai kemakmuran yang diidam-idami.

Dipostingkan oleh indochinese@joymail.com, pada 25 Februari 2000

29 Juli 2007

Mari Belajar Swi-phoa (1)


Menguasai Matematika Tanpa Kalkulator



Wong Chin Na
wongchinna@hotmail.com,

UNTUK belajar Sipoa, atau swi-phoa, atau swan-phan, atau sempoa maka kita harus memegang alatnya, tidak bisa hanya dibayangkan saja. Sekarang di Indonesia ada swi-phoa sistem China, ada swi-phoa sistem Jepang. Yang akan saya bicarakan disini adalah swi-phoa sistem China. Kebetulan saya pernah mendalaminya sedikit.

Swi-phoa umumnya terdiri dari 13 atau 15 batang vertikal, di mana masing-masing batang terdiri dari 7 buah biji, 2 biji di bagian atas dan 5 biji di bagian bawah. Pada kayu pembagi horizontal, setiap 3 baris ada tanda, untuk memberikan tanda satuan, ribuan, jutaan, dst. Pada baris ketiga dari kanan biasanya ada tanda merah, untuk menunjukkan posisi satuan. Baris
pertama dan kedua untuk desimal (di belakang koma).

Untuk mudahnya, mulai baris ketiga dari kanan (tanda merah) ke arah kiri kita beri nomor urut 1, baris ke 4 = no.2, baris ke 5 = no.3, dan seterusnya. Baris kesatu dan kedua tidak usah diberi nomor.

Lima biji bawah nilainya = 1 biji di atasnya = 5 hitungan. Biji yang di bawah, berturut-turut dari no.1, 2, 3, 4, dst nilainya 1, 10, 100, 1.000 dst, Biji yang diatas nilainya 5, 50, 500, 5.000 dst. Lima biji bawah dapat dipertukarkan dengan 1 biji atas.

PENEMPATAN ANGKA.

Sekarang kita letakan di bagian bawah, mulai no.5 - 1 biji; no.4 - 2 biji; no.3 - 3 biji; no.2 - 4 biji dan no.1 - 5 biji.

Apa yang kita lihat di papan swi-phoa adalah angka 12.345 (dua belas ribu tiga ratus empat puluh lima). Untuk sementara desimal kita abaikan. Latihlah berulang kali sampai kita hafal cara menempatkan angka di papan swi-phoa. Tahap berikutnya kita coba untuk menempatkan angka 123.456.789 (seratus dua puluh tiga juta, empat ratus lima puluh enam ribu, tujuh ratus delapan puluh sembilan).

Letakan pada lajur no.9 s/d 5 berturut-turut : 1 biji; 2 biji; 3 biji; 4 biji; dan 5 biji. Semuanya biji yang ada di bagian bawah. Kemudian pada lajur no.4 letakan 1 biji di bagian atas + 1 biji di bagian bawah, nilainya = 6. Pada lajur no.3 letakan 1 biji di atas + 2 biji di bawah, nilainya = 7. Pada no.2 letakan 1 biji di atas + 3 biji di bawah, nilainya = 8. Pada no.1 letakan 1 biji di atas + 4 biji di bawah, nilainya = 9.

Apa yang tampak di papan swi-phoa adalah angka 123.456.789. Latihlah posisi ini berulang kali sampai kita hafal betul posisi angka-angka tsb dari satuan, puluhan, ratusan, dst. Ingat, posisi satuan, puluhan, ratusan, dan seterusnya sangatlah penting. Selanjutnya cobalah menempatkan angka di papan swi-phoa sekehendak hati anda sampai hafal betul, seperti anda menulis di kertas.


PENAMBAHAN.

Sekarang kita coba menjumlahkan : 123 + 234 = 357

Pertama tempatkan dahulu angka 123 seperti di atas. Kemudian tambahkan angka 234 pada posisi yang sesuai, langsung menambahkan biji-biji yang sudah ada di papan. Pada no.3 - 2 biji; no.2 - 3 biji dan no.1 - 4 biji. Maka di papan swi-phoa kita akan melihat angka 357.

Latihlah dengan angka-angka sendiri, cobalah ditulis dahulu di kertas. Untuk tahap pertama ambil angka-angka yang jika dijumlahkan tidak lebih dari 9. Setelah hafal cara ini, lanjutkan dengan angka-angka yang jika dijumlahkan lebih dari 9.

Sekarang kita coba menjumlahkan : 357 + 468 = 825.

Pertama tempatkan angka 357 seperti di atas. Kemudian tambahkan angka 468 pada posisi yang sesuai, sbb :

Untuk memasukan angka 4 (= 400).
Pada lajur no.3 tambahkan 4 biji, tapi biji yang ada di bawah hanya 2. Tambahkan 1 biji atas (5) dan membuang 1 biji bawah.

Untuk menambahkan angka 6 (= 60)
Pada lajur no.2 tambahkan 1 biji atas + 1 biji bawah, tapi biji bawah sudah habis. Tambahkan saja 2 biji atas (10) dan membuang 4 biji bawah. Sekarang di bagian atas ada 2 biji (10), nilainya sama dengan 1 biji bawah pada lajur no.3. Tukar 2 biji atas pada lajur 2 dengan 1 biji bawah pada lajur 3. Bisa juga dilakukan secara langsung dengan menambahkan 1 biji bawah pada lajur
no.3 dan membuang 4 biji bawah pada lajur no.2

Untuk menambahkan angka 8 (= 8)
Pada lajur no.1 tambahkan 1 biji atas + 3 biji bawah. Sekarang di bagian atas ada 2 biji (10), tukarkan dengan 1 biji bawah pada lajur no.2. Di bagian bawah ada 5 biji, tukarkan dengan 1 biji atas.

Apa yang nampak di papan swi-phoa adalah angka 825. Latihlah berulang kali sampai lancar. Lanjutkan dengan menjumlahkan ribuan, puluhan ribu, dst. sampai lancar benar. Selamat mencoba, semoga sukses !

Diposting pada 25 Februari 2000

Orang Tionghoa ada Dimana-mana


Tontowy Djauhari Hamzah
(hamzah@dnet.net.id)


BEBERAPA hari yang lalu saya kedatangan dua orang tamu. Keduanya wanita. Yang pertama bernama Elsye. Dari logatnya saya bisa menduga, Elsye berasal dari Jawa. Yang kedua, bernama Cucu. Dari logatnya, saya menduga ia berasal dari daerah sunda. Dari warna kulit dan matanya, saya menduga Elsye adalah pribumi Jawa. Sedangkan Cucu, berasal dari etnis Tionghoa. Dugaan saya memang tidak meleset.

Sejak semula saya sudah menduga, kedatangan mereka berdua pasti ada hubungannya dengan kegiatan keagamaan. Saya sudah sering menerima tamu seperti Elsye dan Cucu. Dan saya selalu dengan senang hati menerima kedatangan mereka. Ketika itu, setelah mempersilakan Elsye dan Cucu memasuki ruang tamu, saya langsung membuka pembicaraan, "…anda dari advent…?"

"Bukan, kami dari sekte Saksi Yehova…" jawab Cucu dengan santun.

Cucu hanyalah salah satu saja dari etnis Tionghoa yang pernah mengunjungi saya dalam rangka keagamaan. Sebelumnya, saya pernah kedatangan wanita seperti Cucu (etnis Tionghoa) dari sekte Advent, dan berbagai sekte lainnya. Saya senang berdiskusi dengan mereka. Isteri saya yang keheranan pernah bertanya, "…mengapa sih Abang sering kedatangan tamu seperti itu…?" Saya cuma tertawa kecil sambil menjawab, "…mungkin karena wajah Abang yang tidak Islami…" jawab saya sekenanya.

Dari situ saya berkesimpulan, bahwa etnis Tionghoa ada di mana-mana. Ada di setiap agama: Islam, Hindu, Budha, Konghucu, Katholik, Protestan, dan berbagai sekte Kristen lainnya. Bahkan yang agnostik dan atheis pun terwakili. Oleh karena itu, saya berpendapat, memahami etnis Tionghoa sama kompleksnya memahami ke-Bhineka-an yang inherent di dalam tubuh bangsa Indonesia.

Ada satu hal yang mengagumkan dari Cucu. Ternyata ia masih single. Gadis kelahiran Tasikmalaya pada tahun 1960 ini, menghabiskan sebagian besar waktunya untuk kegiatan keagamaan. "…Kami cuma sekedar menyampaikan kabar gembira, bukan memaksa orang untuk pindah agama…" kata Cucu ketika itu.

Cucu dan Elsye yang berkantor di jalan Tebet Barat IV-D no. 1-B itu, kemudian mohon pamit, setelah menuntaskan teh hangat yang dihidangkan isteri saya. Setelah lebih satu jam kami berbincang-bincang, saya memperoleh pengetahuan yang sangat berarti. Bahwa, sekte Saksi Yehova sebagaimana dijelaskan Cucu memang berbeda dengan sekte Protestan maupun Katholik yang pernah saya kenal.

Sebagaimana dijelaskan Cucu, sekte Saksi Yehova punya kesamaan dengan Islam, bahwa Yesus (atau Nabi Isa) itu hanyalah seorang utusan belaka, bukan Tuhan. Dan Tuhan punya nama, yaitu Yehova. Sekte ini juga mengakui Kitab Taurat. Ketika Elsye dan Cucu mulai menjauh, saya berdoa, semoga Cucu yang manis dan lembut itu segera mendapat jodoh. Tentu saja isteri saya tidak mendengar doa saya untuk Cucu, karena dilakukan dalam hati…

Diposting pada 20 Februari 2000

Wayang dan Barongsai

Dua Tradisi Simbolik ala Indonesia

Daniele Setiawan
(daniele@cabi.net.id)

WAYANG konon merupakan kesenian dari luar, yang dibawa masuk dengan semangat ajaran Hindu, kemudian menjadi bagian dari kesenian tradisional. Perkembangan selanjutnya, wayang yang telah menjadi kesenian tradisional kemudian dijadikan media untuk memasyarakatkan agama Islam, antara lain oleh para Walisongo, dan berhasil. Jadi, wayang sudah lebih dulu memasyarakat sebelum agama Islam itu sendiri memasyarakat.

Dan kenyataannya, tiga dari sembilan wali itu adalah etnis Tionghoa, bahkan bisa disebut hanya satu saja yang pribumi. Ini berarti sudah sejak awal etnis Tionghoa sudah berperanan di kawasan Nusantara ini, termasuk memasyarakatkan agama Islam.

Barongsai juga demikian. Sebagai kesenian dari luar, ia sebenarnya sudah diterima sebagai saudara sendiri. Misalnya, masyarakat Tangerang menyebut kesenian barongsai tersebut sebagai: "…kesenian dari daerah kami, karena memang dari dulu sudah ada…" Mereka tidak menyebutnya sebagai kesenian dari negeri China.

Tidak hanya barongsai yang sudah diterima, juga tradisi lainnya. Misalnya di kalangan komunitas Betawi, pada saat Cap Go Meh, pernah berlaku tradisi membeli ikan bandeng untuk dikirimkan ke rumah calon mertua. Dalam rangka mengambil hati calon mertua tentunya. Ada
keselarasan tradisi antara Cap Go Meh dengan musim merayu calon mertua. Untuk hal ini barangkali Pak Ridwan Saidi dapat menjelaskan lebih jelas lagi.

Dalam hal busana juga demikian. Ada kebaya encim. Ada kerah China untuk baju koko (atau baju takwa) yang dijadikan busana untuk bersembahyang bagi kalangan Islam. Ada kecap, ada bakso, ada tauco, ada bakpao, ada siomay, ada capcay, untuk makanan. Bahkan untuk obat-obatan, terdapat puluhan atau bahkan ratusan obat-obatan tradisional cina yang lebih
digemari masyarakat luas.

Bahkan untuk hal-hal yang tidak jelas kechinaannya, seperti Kungfu, tetap digemari oleh masyarakat luas, dan bahkan masyarakat tetap percaya bahwa kungfu itu identik dengan china. Padahal kungfu belum tentu ada di china. Ia baru populer setelah para produser film di Hongkong dan Hollywood mempopulerkan seni beladiri ini melalui movie, dengan tokohnya Bruce Lee.




Kesimpulannya, etnis Tionghoa sudah sejak awal ikut menyebarkan agama Islam, agama yang dipeluk oleh sebagian besar masyarakat Indonesia. Tradisi China tidak mengalami penolakan, bahkan terjadi keselarasan. Makanan, obat-obatan, dan busana Cina diterima dengan baik, bahkan untuk busana beribadah (sembahyang) sekalipun. Dan ini berarti telah terjadi
pembauran yang sempurna diantara masyarakat Tionghoa dan non Tionghoa di kawasan Nusantara ini.


Lalu mengapa masih ada masalah pembauran (atau asimilasi)? Lalu mengapa masih ada tindak kekerasan yang menyebabkan etnis Tionghoa sebagai korban utamanya? Mengapa hal itu tidak terjadi pada non pribumi keturunan India (Hindu) dan Arab serta Eropa? Mengapa orang-orang Jepang (sebagai orang asing) leluasa mengembangkan bisnisnya di Indonesia padahal mereka pernah menjajah Indonesia selama 3 tahun lebih?

Nampaknya, bukan pembauran atau asimilasi yang menjadi masalah, tetapi konflik diantara dua etnis, etnis Tionghoa pada satu sisi dan non Tionghoa pada sisi lainnya. Mengapa hal ini bisa terjadi? Mengapa peristiwa Mei 1998 bisa terjadi, padahal pembauran berlangsung sempurna?

Masih pantaskah kita menyalahkan kolonialisme Belanda yang menerapkan politik divide et impera-nya sebagai penyebabnya? Atau, masih pantaskah kita menyalahkan orde baru yang menerapkan politik diskriminatifnya?

Atau untuk mudahnya, kita tuduh saja sejumlah nama (dan institusi) sebagai penyebab terjadinya konflik ini. Misalnya, Gus Dur, Megawati, Amien Rais, Adi Sasono, Habibie, Prabowo, Beni Murdani, Ahmad Suwargono, Theo Syafei, Ali Moertopo, CSIS, KISDI, ICMI, Glostand, Kompas, Republika, Sams, Dave, Mustafa, Iming, Jim, dan sebagainya. Lalu kita rangkai cerita tentang itu semua.

Cara yang mudah memang, tapi sama sekali tidak menyelesaikan masalah (konflik). Nampaknya yang kita butuhkan adalah kesabaran dan kearifan. Kesabaran dan kearifan dalam mengenali permasalahan. Juga, kesabaran dan kearifan dalam merumuskan jalan keluarnya. Gontok-gontokan dan saling tuding cuma merugikan etnis Tionghoa.

Oleh karena itu, saya menilai imbauan agar etnis Tionghoa mengerti politik adalah relevan dan sangat tepat. Bahkan imbauan itu sangat relevan dan tepat pula bila ditujukan kepada segenap bangsa, seperti guru, karyawan swasta, pegawai negeri, petani, nelayan, mahasiswa, pelajar, dan sebagainya, sehingga kita semua tidak dijadikan objek politik. Sehingga kita semua tidak dipinteri sepanjang waktu.


Diposting pada 20 Februari 2000

26 Juli 2007

Delapan Kado Terindah



ANEKA kado ini tidak dijual di toko. Anda bisa menghadiahkannya setiap saat, dan tak perlu membeli! Meski begitu, delapan macam kado ini adalah hadiah terindah dan tak ternilai bagi orang-orang yang Anda sayangi. Kado-kado ini dapat menjadi kado-kado yang berguna bagi kehidupan mikro (keluarga) dan makro (bernegara/bersosialisasi) kita. Semoga.

KEHADIRAN
Kehadiran orang yang dikasihi rasanya adalah kado yang tak ternilai harganya. Memang kita bisa juga hadir dihadapannya lewat surat, telepon, foto, faks atau e-mail. Namun dengan berada di sampingnya, Anda dan dia dapat berbagi perasaan, perhatian dan kasih sayang secara lebih utuh dan intensif. Dengan demikian, kualitas kehadiran juga penting. Jadikan kehadiran Anda sebagai pembawa kebahagiaan.

MENDENGAR
Sedikit orang yang mampu memberikan kado ini, sebab, kebanyakan orang lebih suka didengarkan, ketimbang mendengarkan. Sudah lama diketahui bahwa keharmonisan hubungan antar manusia amat ditentukan oleh kesediaan saling mendengarkan. Berikan kado ini untuknya. Dengan mencurahkan perhatian pada segala ucapannya, secara tak langsung kita juga telah menumbuhkan kesabaran dan kerendahan hati.

Untuk bisa mendengar dengan baik, pastikan Anda dalam keadaan betul-betul relaks dan bisa menangkap utuh apa yang disampaikan. Tatap wajahnya. Tidak perlu menyela, mengkritik, apalagi menghakimi. Biarkan ia menuntaskannya. Ini memudahkan Anda memberi tanggapan yang tepat setelah itu. Tidak harus berupa diskusi atau penilaian. Sekedar ucapan terima kasihpun akan terdengar manis baginya.

D I A M
Seperti kata-kata, di dalam diam juga ada kekuatan. Diam bisa dipakai untuk menghukum, mengusir, atau membingungkan orang. Tapi lebih dari segalanya, diam juga bisa menunjukkan kecintaan kita pada seseorang karena memberinya 'ruang'. Terlebih jika sehari-hari kita sudah terbiasa gemar menasihati, mengatur, mengkritik bahkan mengomeli.

KEBEBASAN
Mencintai seseorang bukan berarti memberi kita hak penuh untuk memiliki atau mengatur kehidupan orang bersangkutan. Bisakah kita mengaku mencintai seseorang jika kita selalu mengekangnya? Memberi kebebasan adalah salah satu perwujudan cinta. Makna kebebasan bukanlah, "Kau bebas berbuat semaumu." Lebih dalam dari itu, memberi kebebasan adalah
memberinya kepercayaan penuh untuk bertanggung jawab atas segala hal yang ia putuskan atau lakukan.

KEINDAHAN
Siapa tak bahagia, jika orang disayangi tiba-tiba tampil lebih ganteng atau cantik? Tampil indah dan rupawan juga merupakan kado lho! Bahkan tak salah jika Anda mengkadokannya setiap hari! Selain keindahan penampilan pribadi, Anda pun bisa menghadiahkan keindahan suasana di rumah. Vas dan bunga segar cantik di ruang keluarga atau meja makan yang tertata indah, misalnya.

TANGGAPAN POSITIF
Tanpa sadar, sering kita memberikan penilaian negatif terhadap pikiran, sikap atau tindakan orang yang kita sayangi. Seolah-olah tidak ada yang benar dari dirinya dan kebenaran mutlak hanya pada kita. Kali ini, coba hadiahkan tanggapan positif. Nyatakan dengan jelas dan tulus. Cobalah ingat, berapa kali dalam seminggu terakhir Anda mengucapkan terima kasih atas segala hal yang dilakukannya demi Anda. Ingat-ingat pula, pernahkah Anda memujinya. Kedua hal itu, ucapan terima kasih dan pujian (dan juga permintaan maaf), adalah kado cinta yang sering terlupakan.

KESEDIAAN MENGALAH
Tidak semua masalah layak menjadi bahan pertengkaran. Apalagi sampai menjadi cekcok yang hebat. Semestinya Anda pertimbangkan, apa iya sebuah hubungan cinta dikorbankan jadi berantakan hanya gara-gara persoalan itu? Bila Anda memikirkan hal ini, berarti Anda siap memberikan kado 'kesediaan mengalah'. Okelah, Anda mungkin kesal atau marah karena dia
terlambat datang memenuhi janji. Tapi kalau kejadiannya baru sekali itu, kenapa mesti jadi pemicu pertengkaran yang berlarut-larut? Kesediaan untuk mengalah juga dapat melunturkan sakit hati dan mengajak kita menyadaribahwa tidak ada manusia yang sempurna di dunia ini.

SENYUMAN
Percaya atau tidak, kekuatan senyuman amat luar biasa. Senyuman, terlebih yang diberikan dengan tulus, bisa menjadi pencair hubungan yang beku, pemberi semangat dalam keputus asaan, pencerah suasana muram, bahkan obat penenang jiwa yang resah. Senyuman juga merupakan isyarat untuk membuka diri dengan dunia sekeliling kita. Kapan terakhir kali
Anda menghadiahkan senyuman manis pada orang yang dikasihi?

Hilmy Wanamulya
hilmy.wanamulya@ap.mitsubishicorp.com


Diposting pada 15 Februari 2000

Kisah Yin dan Yang


DALAM timbunan buku-buku sejarah, muncul sebuah kisah yang tidak diketahui kapan pertama kali muncul dalam peradaban manusia. Kisah tentang dua orang bersahabat yang bernama Yin dan Yang. Mereka berdua adalah orang yang saleh, berjiwa besar, dan penuh cinta kasih. Mungkin suatu kebetulan bahwa nama mereka mengingatkan kita pada konsep Yin-Yang yang berlawanan itu, namun memang demikianlah, mereka (Yin dan Yang) selalu berlawanan.

Yin mempunyai keyakinan atau agama yang berbeda dengan Yang. Mereka secara teratur bertemu untuk mendiskusikan keyakinan mereka, dengan tujuan mencari sesuatu yang tak mereka ketahui namanya. Walaupun mereka saling menghormati dan mengajukan argumentasi dengan penuh adab, namun pada setiap akhir pertemuan, mereka tidak pernah merasa puas.

Segala cara dan metode diskusi yang diketahui telah mereka tempuh tapi tetap tidak menghasilkan apa-apa. Ketika nyaris frustasi, mereka mulai kehilangan kendali diri, dalam hati masing-masing mulai muncul rasa "lebih benar". Akhirnya tercetus kata-kata Yin : "Ah, seandainya engkau adalah aku, tentu akan bisa memahami apa yang ingin kusampaikan, dan diskusi ini akan dapat membawa kita lebih mengerti 'sesuatu' itu."

Yang : "Hei, aku juga berpikir begitu. Tapi bagaimana cara kita saling tukar diri kita?"

Karena memang mereka tidak dapat saling tukar diri, maka tak lama kemudian mereka menemukan pemecahan yang disetujui paling tepat. Diputuskan, Yin akan mempelajari agama/keyakinan Yang dan Yang akan mempelajari agama/keyakinan Yin. Dan karena mereka memang menginginkan hasil terbaik dan terbenar, maka mereka berikrar akan mempelajari dengan sepenuh hati, berusaha memahami dengan hati terbuka, tidak malah mencari-cari titik kelemahan yang akan digunakan untuk menyerang lawannya.

Diputuskan, setelah 40 tahun mereka akan bertemu lagi untuk "duel sampai titik darah penghabisan".

Akhirnya, 40 tahun kemudian, Yin dan Yang yang telah semakin tua, bertemu pada senja hari di tempat terakhir mereka bertemu dahulu. Mereka saling berpandangan, tak sepatah kata pun yang terucapkan. Sinar mata mereka penuh kasih yang menghanyutkan sukma, senyum mereka begitu halus dan tulus. Mereka saling memeluk. Resonansi getaran jiwa mereka pada angin yang membelai, pada daun-daun yang berbisik, pada seluruh relung ruang di jagad raya ini : "Saudaraku, kau selalu dalam aku, dan aku dalam engkau."

Sejak saat itu tak ada lagi diskusi, karena dalam pelukan itu mereka mengerti tanpa mengetahui dan mendapatkan tanpa mencari.

Diposting pada 14 Februari 2000